Jumat, 10 Februari 2012

ASAL MULA LIMUNO

ASAL MULA NAMA "LAPANGAN LIMUNO" TALUK KUANTAN
BY: MULFRANSWARE YUSDA

Cerita ini terjadi di sebuah desa yang bernama Teluk Pinang Sebatang, sekarang bernama Koto Taluk. Teluk Pinang sebatang terletak di seberang Sintuo.
Sintiao zaman dahulu adalah ibukota Kerajaan Kuantan, pindahan dari Ibukota Kerajaan Kandis yang berpusat di Padang Candi dekat kota Lubuk Jambi sekarang.
Menurut sejarah kedatangan Sang Sapurba pewaris tahta kerajaan Sriwijaya, dalam rangka kunjungannya pada akhir abad ke 14, Sang Sapurba sampai di kerajaan Kuantan. Kerajaan Kuantan pada waktu itu tidak mempunyai Raja tetapi diperintah oleh pembesar-pembesar kerajaan, yang masing-masing mempunyai daerah kekuasaan yang disebut dengan istilah Luhak. Di dalam kerajaan ada dua pembesar yang terkenal yaitu Datuk Perpatih dan Datuk Ketemanggungan. Untuk membangkitkan semangat melayu Raya, Sang Sapurba mengajak Datuk perpatih dan Datuk Ketemanggungan mengunjungi negeri Merapi, yang pada zaman Kerajaan Sriwijaya merupakan daerah kekuasaan kerajaan Sriwijaya. Kedua pembesar kerjaan Kuantan, Datuk Perpatih dan Datuk Ketemanggungan diangkat, jadi pembesar di kerajaan negeri Merapi yang sangat disegani dalam kerajaan. Sang Sapurba diganti oleh Aditiyawarman, keturunan Dara Jingga dari kerajaan Melayu Darmasraya yang diperkirakan mempunyai hubungan erat dengan Sang Sapurba. Pada tahun 1347 Adtiyawarman telah dikukuhkan sebagai Raja di kerajaan negeri Merapi dengan mendapat persetujuan dari Datuk Perpatih dan Datuk Ketemanggungan. Berdasarkan sistem adat yang telah tumbuh dan berkembang yang dibina Datuk Perpatih dan DatukKetemanggungan membagi kerajaan 4 luhak yang berkuasa di Rantau Kuantan.
Luhak-luhak yang terkenal itu ialah:
1.   Luhak Empat Koto di Atas
2.   Luhak Limo Koto di Tonga
3.   Luhak Empat Koto di Hilir
4.   Luhak Empat Koto di Mudik
Tempat kejadian cerita ini ialah Luhak Koto di Tonga yang terdiri dari Limo Federasi, yaitu :
1.  Kari
2.   Taluk Kuantan
3.  Siberakun
4.   Simandolak
5.   Siobuyo
Koto Taluk dengan struktur pemertntah yang berdasarkan adat yang mempunyai empat suku. Masing-masing suku diperintah oleh seorang penghulu. Penghulu dibantu oleh monti dan dubalang.
Sumpah seratih telah banyak terlangkahi. Sumpah seratih adalah kesepakatan yang wajib dipatuhi dan ditaati. Perjanjian yang telah disepakati, tidak pernah ditepati, pepatah orang Tanaku yang berbunyi : "janji berdosa mungkir, titian binasa lapuk". Menurut orang Tanaku orang yang banyak mungkir janji berarti dia telah banyak dosa. Janji yang banyak dimungkiri adalah : "kalau ada anak yang lahir tua dari bapaknya, harus diberikan kepada orang Tanaku untuk kemakmuran Tanaku. Istilah sekarang adalah anak haram (orang Tanaku adalah orang bunian). Pepatah telah diubah oleh orang sekarang, yang berbunyi "janji biasa mungkir titian biasa lapuk. Sekarang ini kalau diperhatikan, diamati, bentuk-bentuk pelanggaran janji itu masih diungkapkan oleh burung-burung seperti burung tuwai berbunyi malam hari, dan ayam berkokok diwaktu senja, atau harimau mengganas, pertanda anak manusia atau masyarakat ada yang hamil di luar nikah atau berbuat serong.
Pertanda-pertanda seperti ini yang terjadi dilingkungan sudah mulai tidak diperhatikan lagi. Dulu kalau masyarakat/petani turun ke sawah, mereka memperhatikan beberapa tanda-tanda seperti:
-    Memutihnya bunga taborau
-    Memerahnya bunga mbacang
-    Bertelur burung-burung templong
-    Timbulnya bintang tiga pada bulan purnama.
Kebohongan pertanda-pertanda itu disebabkan ulah manusia juga.
Pada zaman dahulu orang desa mendapat buah-buahan dari dalam hutan. Sekarang orang desa membeli buah-buahan dari pasar. Kalau dahulunya orang desa sesat di hutan belantara, sekarang orang desa sesat dalam kota besar metropolitan.
Cerita ini berwal dari kisah seseorang pemuda yang bernama Ali Gepar.Ali gepar berasal dari Koto Taluk Kuantan, ia tersesat dalam hutan dan tidak tahu lagi mana arah yang akan dituju, mana jalan yang akan ditempuh. Kepada siapa akan bertanya, kepada siapa akan menghimbau. Berteriak besar-besar tidak ada yang akan menjawab.mau tidak mau selamatkan diri dari ancaman penghuni hutan atau rimba raya.
Akhirnya Ali Gepar sampai ke sebuah negeri atau desa yang penduduknya terdiri dari orang-orang Tanaku (orang Bunian) yang adat istiadat sangat berbeda dengan orang kita, mereka orang Bunian yang populernya disebut jin.
Ali Gepar sebagai manusia normal, ia jatuh cinta kepada seorang gadis tanaku, Rayuan anak batin Tanaku ini diterimanya dengan senang hati, yang penting baginya diri selamat di rantau orang.
Pergaulan mereka akhirnya berbuah menjadi pergaulan cinta asmara. Ali Gepar menerima kehadiran cinta ini dalam hutan belantara. Tapi suatu rasa selalu mengejarnya, bahwa perkawinannya harus direstui oleh kedua orang tuanya, maka ia harus minta izin dulu kepada ayah dan ibunya di koto Taluk Kuantan.
Dengan persetujuan kedua calon mertuanya, All Gepar diantarnya ke Koto Taluk. Dengan harapan, perkawinan Ali Gepar dengan anaknya akan mendapat restu dari kedua orang tua Ali Geper.
Tapi rencana sering tidak sesuai dengan kenyataan. Setelah Ali Gepar sampai di desa Koto Taluk, ia di sambut dengan ratapan dan tangisan yang membawa Ali Gepar kepada perubahan menolak Cinta Suci Murni yang telah tertanam dihatinya. Semakin cintanya kepada gadis Tanaku telah tumbuh dengan subur. Pohon cintanya telah berurat berakar dihati gadis lugu orang Tanaku. Tiba-tiba perubahan itu berubah.
Janji yang telah diikrarkan dihapusnya dengan tinta kebencian. Semboyan orang Tanaku : "Berjanji berdosa mungkir, titian binasa lapuk", orang-orang Tanaku sangat teguh dengan janji. Memungkiri janji bagi mereka adalah suatu dosa yang sulit untuk dihapus.
Bagi Ali Gepar, semua itu sudah menjadi angin lalu. Restu ayah dan bunda lebih berharga dari cinta. Di satu pihak teguh, dengan janji. Dan dipihak lain Ali Gepar, taat kepada berindah ayah dan bundanya. Sehingga kedua pandangan ini tidak mungkin bertemu. Musyawarah tidak ada lagi diadakan. Orang Tanaku mengambil jalannya sendiri dengan cara penganiayaan terhadap orang Koto Taluk, yaitu memakan ternak dengan wujud harimau, membunuh orang dan hewan-hewan peliharaan.
Mengganasnya orang Tanaku tak seorangpun mengetahui usul-usulnya. Hal ini merupakan rahasia yang terselubung. Hanya dukun atau pawanglah yang mengetahuinya.
Kemelut cinta antara keluarga yang berbeda agama, berbeda kebudayaan, diakhiri dengan terperangkapnya seekor harimau yang berubah wajahnya dengan seorang gadis cantik. Melihat kejadian yang menakjubkan itu, seluruh yang hadir membisu seribu bahasa, alam menjadi tenang, para penghulu semuanya terdiam, maka salah seorang dari penghulu berkata "kenapa kalian semuanya "bermuno" saja, tidak ada yang berkata. Oleh masyarakat Taluk Kuantan "bermuno" dan pada akhirnya disebut dengan "limuno". Semenjak itulah tempat atau lapangan yang dijadikan oleh masyarakat Koto Taluk untuk membuat perangkap harimau dinamakan dengan "Lapangan Limuno" yang sampai saat ini dipergunakan sebagai tempat-tempat kegiatan.
Dengan teperangkapnya gadis cantik dari Tanaku itu semua desa menjadi gempar. Penduduk yang tidak pergi melihat bearti ketinggalan rugi. Kejadian ini meninggalkan kesan yang dalam sekaligus mengakhiri kemelut cinta antara Ali Gepar dengan gadis Tanaku, yang dapat menimbulkan perjanjian yang terkenal dengan sumpah seratih antara orang Tanaku dengan orang desa Koto Taluk Kuantan.

1 komentar:

  1. Crita na sngat bgus... 5kasih... ne bsa mnjdi bhan tgas yg menarik...

    BalasHapus